Bayangkan sebuah dunia tanpa buku besar yang tidak sinkron. Tidak perlu rekonsiliasi. Tidak ada data terfragmentasi atau tersembunyi yang menciptakan beberapa versi kebenaran. Sistem blockchain memungkinkan hal tersebut terjadi.

Di dunia ini, Anda hanya akan memiliki satu versi buku besar, dengan penyelesaian simultan yang dilihat oleh semua pihak. Anda bisa mendapatkan visibilitas instan tentang status piutang, pergerakan rantai pasokan, dan transaksi lainnya.

Anda akan memiliki sejarah peristiwa yang transparan dan kronologis untuk satu sumber kebenaran.

Masa ini akan datang, dengan sistem blockchain. Sebagai teknologi revolusioner untuk pencatatan, teknologi ini siap mengubah masa depan keuangan—dalam akuntansi, pencatatan aset, pembayaran, perdagangan, manajemen agunan, dan banyak lagi.

Bagaimana Anda harus bersiap menghadapi gelombang perubahan ini?

Apa implikasinya bagi organisasi keuangan Anda?

Di dalam artikel ini, kami mengeksplorasi prinsip-prinsip blockchain melalui lensa keuangan, termasuk kerangka kerja untuk memproyeksikan dampak pada proses inti dan hipotesis kami untuk dunia blockchain.

Blockchain Dapat Mengubah Sistem Keuangan Dunia

Prinsip-prinsip teknologi blockchain ini sangat menjanjikan bagi organisasi keuangan, termasuk manfaat kuantitatif dan kualitatif. Diantara mereka:

  1. Peningkatan efisiensi dari catatan transparan dan satu sumber keabsahan. Dengan membuat satu versi buku besar yang disinkronkan di seluruh komputer, blockchain dapat membantu menghilangkan buku besar yang tidak sinkron dan, oleh karena itu, tidak perlu lagi rekonsiliasi. Transparansi juga dapat menghasilkan manfaat lain. Dalam pembiayaan perdagangan, untuk misalnya, semua pihak akan dapat melihat kapan barang telah dikirim dan meninjau semua langkah transaksi, yang dapat secara signifikan mengurangi waktu penyelesaian.
  2. Integritas data yang ditingkatkan untuk mengurangi kerugian. Dengan catatan “abadi” yang dapat dilihat oleh semua orang yang terlibat, blockchain dapat meningkatkan akurasi dan keamanan data, membantu mengurangi risiko penipuan, dan menunjukkan kepatuhan melalui jejak audit. Misalnya, ketika informasi rantai pasokan diletakkan di blockchain, perusahaan berpotensi mengurangi penipuan dan kesalahan, meningkatkan manajemen inventaris, mengidentifikasi masalah lebih cepat, mengurangi penundaan dokumen, dan meningkatkan kepercayaan di antara semua pihak. Blockchain juga menawarkan potensi untuk membuat satu sumber informasi seputar identitas pelanggan, mengurangi biaya dan risiko yang terkait dengan peraturan Mengenal Pelanggan Anda.
  3. Peningkatan pengalaman pelanggan melalui pemrosesan yang lebih cepat. Dengan menggunakan blockchain untuk berbagi informasi dengan klien dan vendor, perusahaan mungkin dapat memanfaatkan peluang penjualan dan melayani pelanggan jauh lebih cepat daripada dengan sistem tradisional untuk membangun hubungan baru. Blockchain juga dapat mengaktifkan penyimpanan informasi pelanggan yang terkonsolidasi dan akurat yang dapat diakses oleh semua pihak dalam jaringan.
  4. Ketersediaan modal yang lebih tinggi dan biaya bisnis yang lebih rendah. Berkat mekanisme konsensus dan kontrak cerdas, blockchain dapat meminimalkan waktu pengikatan modal untuk suatu transaksi, alih-alih memicu transfer dana otomatis pada serangkaian kondisi yang disepakati. Blockchain juga akan menghilangkan beberapa biaya transaksi dengan mengurangi ketergantungan pada pihak ketiga, dan kemungkinan akan membebaskan aliran modal saat pembelian dana yang dikelola bergerak ke waktu nyata.

Transaksi Keuangan Lebih Aman Menggunakan Blockchain

Pernahkah Anda mengalami pelanggaran keamanan di akun pribadi atau memiliki alasan untuk mempertanyakan biaya transaksi perbankan? Blockchain mengatasi kekurangan dasar ini di internet sambil mencapai kemajuan materi tambahan.

Ini menjelaskan mengapa para pakar berpendapat bahwa blockchain akan memiliki dampak yang lebih besar pada keuangan daripada internet di media. Sementara internet mengubah cara kita berkomunikasi, blockchain pada dasarnya akan mengubah cara bisnis dilakukan. Ini artinya sistem keuangan di dunia dapat beruibah dengan blockchain.

Transformasi ini mencerminkan efisiensi biaya blockchain dari digitalisasi data dan keamanan yang dicapai oleh kriptografi. Manfaat ini sangat penting bagi perbankan, keuangan dan pasar modal. Untuk menghargai potensi ini, pertimbangkan apa yang dilakukan blockchain (juga disebut sebagai ‘teknologi buku besar terdistribusi’ atau DLT), aplikasinya saat ini, dan apa yang ada di depan.

Mitos vs. Kenyataan

Utilitas Blockchain terbukti. Pondasi teknisnya berasal dari awal 1990-an. Namun, dipopulerkan dengan publikasi pada tahun 2008 dari makalah mani yang membahas ‘peer-to-peer’ (P2P) cash clearing atau ‘bitcoin’, DLT sering dikacaukan dengan aplikasi profil tinggi. Kutipan pasar saham untuk Bitcoin dan ‘cryptocurrency’ lainnya dipandang sebagai barometer minat investor. Kesalahpahaman antara blockchain dan Bitcoin ini percaya potensi yang mengganggu.

Untuk memperjelas poin, DLT adalah arsitektur komputer canggih yang dibangun di atas serangkaian entri yang disebut ‘buku besar’ atau ‘blok’ yang berisi data dan arah dalam format digital.

Blok-blok ini ditautkan dalam ‘rantai’ (dengan demikian menjadi ‘blockchain’), menyediakan log transaksi historis. Atribut utama ini membedakan DLT dari analog yang berlaku dan internet akses terbuka di mana bisnis sekarang bergantung dan dalam desain menjelaskan dampak luasnya.

  • Pertama, digitalisasi dan pemrosesan terdesentralisasi menghemat biaya dan waktu, memungkinkan komputasi yang kompleks, Menghilangkan otoritas pusat tradisional seperti bank, dan memberikan transparansi melalui pertukaran P2P, serta akses ke semua catatan bersejarah.
  • Kedua, protokol kriptografi diandalkan untuk setiap transaksi, memastikan keamanan dan integritas database dan entri.
  • Selanjutnya, basis data terdistribusi dapat dibuka untuk umum atau dikendalikan (diizinkan) dan ketentuan dibuat untuk memperbarui atau mengubah entri.

Mencerminkan keunggulan ini, DLT berkembang untuk melampaui aplikasi saat ini seperti pada transaksi tunai, untuk memasukkan berbagai transaksi yang lebih kompleks dan bernilai lebih tinggi. Penurunan biaya komputasi dan penyimpanan data yang berkelanjutan, ditambah dengan kemajuan teknis, akan mempercepat dinamika ini.

Era open banking telah dimulai. Open banking berguna sebagai pemeringkat pinjaman. Bank sentral dapat menguasai ini jika masih ingin dapat berperan dalam sistem keuangan di masa depan.

Manfaat potensial dari blockchain

  • Pengurangan kesalahan hingga 95%, karena penghapusan buku besar dan rekonsiliasi yang tidak sinkron
  • Peningkatan efisiensi hingga 40%, karena pemrosesan langsung dan satu sumber kebenaran Peningkatan hingga 25% dalam pengalaman pelanggan, karena pemrosesan dan penggunaan digital yang lebih cepat
    saluran
  • Pengurangan konsumsi modal hingga 75%, karena penyelesaian perdagangan yang lebih cepat, pemrosesan langsung, dan aliran modal yang lebih bebas

Gelombang Pertama

Gelombang pertama aplikasi di bidang keuangan dan perbankan didorong oleh keuntungan yang mudah dicapai dalam aset yang diperdagangkan secara aktif. Ini termasuk keamanan data yang lebih besar, kemudahan verifikasi klien yang disyaratkan oleh peraturan Know Your Customer (KYC) dan anti pencucian uang (AML), kecepatan pemrosesan yang ditingkatkan dan fasilitasi pencatatan.

Denominator umum dari pasar likuid yang ada di aset keuangan yang mendasari mendukung perdagangan. Didorong oleh penghematan biaya yang dicapai oleh digitalisasi dan pemrosesan terdesentralisasi, gelombang pertama aplikasi blockchain di FinTech telah berfokus pada pemrosesan transaksi dan rutinitas penyelesaian.

Inisiatif ini umumnya disponsori oleh bank komersial dan mencakup kliring dan penyelesaian perdagangan, seperti credit default swaps, sistem pembayaran dan mata uang digital, serta pembiayaan perdagangan, termasuk bill of lading dan letter of credit, verifikasi pelanggan dan penyelesaian pinjaman sindikasi. .

Sementara sistem dan program DLT untuk menangani volume transaksi yang lebih tinggi terbukti, kecepatan adopsi tergantung pada tingkat perubahan dalam proses bisnis, kepatuhan terhadap peraturan, serta membangun tingkat kolaborasi untuk mencapai jumlah peserta yang kritis, atau lebih. disebut ‘ekosistem’.

Ada banyak contoh aplikasi awal ini.

MasterCard menggabungkan sistem pembayaran blockchain yang menyediakan vendor real time, penyelesaian biaya yang lebih rendah pada transaksi lintas batas. Mewakili konsorsium lebih dari 40 bank terbesar di dunia, perusahaan fintech R3 meluncurkan sistem pembayaran yang dibangun di atas platform DLT Corda, untuk mempercepat transfer intra-bank.

Jaringan blockchain pembayaran lintas batas waktu nyata RippleNet didukung oleh basis lembaga keuangan yang luas. Swift adalah konsorsium perbankan lain yang dibentuk untuk merekonsiliasi rekening internasional, mengoptimalkan sistem likuiditas. Dan jaringan JPMorgan – Jaringan Informasi Antar Bank – dirancang untuk mempercepat kepatuhan dan mengumpulkan data yang diperlukan untuk mengonfirmasi pembayaran.

Aplikasi blockchain yang lebih ambisius adalah sebagai sumber modal awal atau modal ekuitas awal. Disebut sebagai initial coin offerings (ICO) dan mengikuti model penawaran umum perdana (IPO), penggalangan dana ini sedang diteliti oleh Securities and Exchange Commission (SEC). Karena transaksi direstrukturisasi untuk mematuhi undang-undang sekuritas, volume penawaran tersebut – selanjutnyal

Demokratisasi Ekonomi Pada Sistem Blockchain

Contoh terbaru dari dampak blockchain pada pasar keuangan melampaui aplikasi awal ini atau pinjaman P2P atau crowdfunding. Berbagai upaya kreatif baru menandakan masa depan yang cerah untuk blockchain.

Berbeda dengan gelombang pertama, inisiatif yang muncul ini dirancang untuk mengatasi aset yang kurang likuid dan transaksi yang semakin kompleks. Dampak yang dihasilkan kemungkinan akan lebih mengganggu dan menawarkan pengembalian yang jauh lebih besar.

Sebagai ilustrasi, St. Regis Aspen, sebuah resor Colorado, adalah kemitraan yang dibentuk dengan situs crowdfunding, Indiegogo, yang sebagai pengganti IPO tradisional menyelesaikan penempatan pribadi melalui pembiayaan real estat DLT. Penjualan ‘token’ ini – kepentingan fraksional di properti yang mendasarinya – mengumpulkan $18 juta, sesuai dengan undang-undang sekuritas.

Aplikasi inovatif lainnya, Ceres, adalah digitalisasi royalti migas dan cadangan mineral.

Jenis penempatan pribadi ini dirancang untuk mempertemukan pembeli dan penjual untuk membangun pasar dalam aset yang kompleks dan memanfaatkan minat yang meningkat pada investasi alternatif yang dijamin dengan pembiayaan terstruktur dengan hasil tinggi. Implikasi dari kedua inisiatif ini signifikan bagi pasar yang ada di penempatan publik dan swasta serta sekuritisasi.

Libra

Memanfaatkan penunjukan sebelumnya oleh regulator Bitcoin sebagai mata uang digital, aplikasi yang lebih mengguncang untuk perbankan global adalah Libra, mata uang digital yang diusulkan Facebook.

Dikaitkan dengan sekeranjang mata uang yang dolar AS mewakili 50 persen, Libra dirancang untuk menjadi mata uang yang dapat diperdagangkan, dengan pasar yang siap berdasarkan kebutuhan yang tidak terpenuhi dari mayoritas populasi dunia yang tinggal di negara-negara dengan peraturan pertukaran yang ketat.

Sejauh inisiatif Facebook berhasil, kebijakan moneter global, pasar mata uang, dan praktik fiskal dapat berubah secara mendasar. Selain itu, meningkatnya ketersediaan mata uang digital yang diwakili oleh Libra akan memiliki efek pengganda dengan memfasilitasi investasi dan meningkatkan likuiditas semua aset digital.

Hadirnya NFT (Non Fungible Token)

NFT adalah unit data yang disimpan pada buku besar digital, yang disebut blockchain, yang dapat dijual dan diperdagangkan. NFT dapat dikaitkan dengan aset digital atau fisik tertentu (seperti file atau objek fisik) dan lisensi untuk menggunakan aset untuk tujuan tertentu.

NFT (dan lisensi terkait untuk menggunakan, menyalin, atau menampilkan aset dasar) dapat diperdagangkan dan dijual di pasar digital. Sifat ekstralegal dari perdagangan NFT biasanya menghasilkan pertukaran kepemilikan informal atas aset yang tidak memiliki dasar hukum untuk penegakannya, sering kali hanya digunakan sebagai simbol status.

NFT berfungsi seperti token kriptografi, tetapi, tidak seperti cryptocurrency seperti Bitcoin atau Ethereum, NFT tidak dapat saling dipertukarkan, sehingga tidak dapat dipertukarkan.

Sementara semua bitcoin sama, setiap NFT dapat mewakili aset dasar yang berbeda dan dengan demikian mungkin memiliki nilai yang berbeda.

NFT dibuat ketika blockchains merekam string dari hash kriptografi, satu set karakter yang mengidentifikasi satu set data, ke catatan sebelumnya sehingga menciptakan rantai blok data yang dapat diidentifikasi.

Proses transaksi kriptografi ini memastikan otentikasi setiap file digital dengan memberikan tanda tangan digital yang digunakan untuk melacak kepemilikan NFT. Namun, tautan data yang mengarah ke detail seperti tempat penyimpanan karya seni dapat dipengaruhi oleh pembusukan tautan.

Untuk dapat pelajari lebih lanjut apat itu NFT dan mengetahui apa saja manfaatnya.

Secara ringkas, NFT menggunakan sistem tokenisasi yang dapat dibuat beberapa lapis. Pertama untuk keabsahan kepemilikan, kedua untuk fraktalisasi, dan ketiga untuk diperjual-belikan.

Sebagai contoh, developer yang memiliki aset tetap seperti gedung perkantoran, mereka dapat mentokenisasi aset tetap tersebut dan membagi untung dan rugi ke tiap token yang beredar. Dengan cara ini, para developer tidak perlu meminjam uang lagi ke perbankan untuk membangun properti lainnya.

Apa kesimpulan yang dapat kita ambil?

Aplikasi blockchain yang mengubah permainan seperti itu berdasarkan teknologi yang telah terbukti dianggap sangat mungkin. Tetapi waktu adopsi pada dasarnya selalu spekulatif. Resistensi terhadap perubahan meningkat secara eksponensial.

Dampak luas dari teknologi Blockchain, setidaknya, masih baru. Oleh karena itu, akan didorong oleh dan dihargai berdasarkan inisiatif semua pihak.

Sistem keuangan yang hadir pada masa depan adalah yang dapat mendemokratisasi ekonomi, mempermudah bisnis, mempercepat transaksi, dan meningkatkan keamanan.

Peran Bank Sentral seperti untuk kliring akan hilang dengan penggunaan blockchain pada sistem transaksi keuangan global. Ini artinya perbankan syariah akan dapat berevolusi untuk menjalankan bisnis sesuai syariat Islam yakni tidak ada Riba. Pada akhirnya demokratisasi ekonomi dapat tercapai.

Era blockchain sudah terjadi, banyaknya crypto exchange dan berkembangnya teknologi keuangan sudah mengisyaratkan terjadinya perubahan sistem keuangan di dunia. Siapa yang cepat beradaptasi maka mereka yang kan menjadi pemimpin pasar.

Pin It on Pinterest

Share This